HOW TO BE SUCCESS

Hendra Next Generation (WordPress.com)

LOVE LIST

Posted by HendrA pada Oktober 5, 2008

Beberapa tahun silam seorang wanita membuat love list, yakni daftar rinci kriteria pasangan hidup impiannya, berdoa, dan kemudian menyimpannya. Waktu berlalu, ia pun lambat laun melupakan daftar buatannya itu, hingga ia menemukan seseorang yang akhirnya dinikahinya. Secara kebetulan, wanita tadi menemukan kembali daftar yang dibuatnya bertahun-tahun lalu di antara tumpukan rekening dan nota-nota. Ajaibnya, daftar rinci yang telah lama terlupakan itu persis sama dengan suaminya sekarang ini. Betulkah pikiran positifnya itu membuatnya mendapatkan apa yang diinginkannya?

Kisah nyata itu menjadi cerita pembuka dalam The Oprah Show yang tayang di Metro TV akhir September lalu. Tema utamanya cukup menarik bagi saya, the law of attraction yang bila disadur dalam Bahasa Indonesia berarti hukum ketertarikan. Hukum ini menyatakan bahwa pikiran manusia (baik itu pikiran sadar atau tak sadar) mengendalikan realitas kehidupan, baik disadari maupun tidak. Intinya, bila Anda benar-benar menginginkan sesuatu dan meyakini bahwa hal itu akan terwujud, maka Anda akan mendapatkannya. Pikiran mengandung sejenis energi yang menarik energi sejenis. Artinya, pikiran positif akan menarik hal-hal positif, dan pikiran negatif akan menarik hal-hal yang negatif  pula.

Menurut hukum ini, kita dapat mengendalikan energi ini untuk mendapatkan hal-hal yang kita inginkan, melalui tiga cara, yakni:

[1] Benar-benar mengetahui apa yang kita inginkan dan kemudian meminta pada alam semesta untuk mewujudkannya.

[2] Merasa dan bertindak seolah hal yang kita inginkan itu benar-benar akan terwujud.

[3] Bersikap terbuka untuk menerima keinginan kita itu.

Bukan Oprah Show namanya bila tidak dapat meyakinkan pemirsanya. Kisah love list itu pun diikuti oleh berbagai kisah lain -mulai dari kisah asmara sampai karier dan impian-impian lain. Ditambah lagi dengan ulasan film dan buku The Secret yang memang mengusung tema ini. Sekilas saya sempat terbujuk dengan paparan yang meyakinkan dan dikemas dengan cantik pula. Tambahan lagi penjelasan itu terdengar cocok dengan Matius 7:7-8 ” Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, baginya pintu dibukakan.”

Namun sejurus kemudian saya mulai ragu. Apakah fenomena-fenomena yang dipaparkan itu bukan hanya sebatas kebetulan semata? Meskipun tampak hebat dan penuh keajaiban, agaknya teori ini sulit diuji secara ilmiah. Standard apa yang dapat digunakan untuk mengujinya? Lagipula jumlah fenomena yang dikupas dalam acara itu belum dapat merepresentasi suatu gejala yang lebih umum.

Kemudian, saya agak terganggu dengan penggunaan kata universe alias alam semesta sebagai penyedia jawaban atas keinginan-keinginan kita, dan bukannya Tuhan. Mungkinkah karena saya hanya sebatas mendengar hingga saya melewatkan apakah kata universe itu diawali dengan huruf kapital atau tidak? Bila universe diawali dengan huruf besar pun saya tidak sepaham bila Tuhan disamakan dengan alam semesta. Masak kan Pencipta disamakan dengan ciptaan-Nya?!

Lama kelamaan hal ini mengingatkan saya pada gerakan New Age yang pantheistik -yakni keyakinan bahwa Tuhan dan dunia material ini sejatinya adalah satu; sehingga Tuhan dapat ditemukan dalam setiap hal di jagad ini. Tiap koinsiden mengandung makna spiritual yang berharga untuk dipelajari. Menurut gerakan ini, pikiran manusia memiliki daya yang luar biasa dan dapat mengendalikan kenyataan fisik. Sikap dan pemikiran positif akan mendatangkan kesuksesan dalah segala hal.Bahayanya, gerakan ini dapat menjurus ke sinkretinisme alias menggabungkan beberapa keyakinan menjadi satu, dan politeisme alias menyembah banyak illah.

Kemudian, bukankah teori ini terdengar begitu melebih-lebihkan peranan pikiran hingga dapat mendikte realita? Setelah saya coba cerna, ide dalam teori ini terdengar seperti humanisme yang keblablasan. Saya sependapat bahwa setiap manusia memiliki kekuatan dan kebaikan dalam dirinya. Namun, sehebat apa pun pikiran manusia, tak kan mampu menandingi pikiran Tuhan. Sepintar dan sebijak apapun manusia tak kan mampu menyelami rancangan-Nya. Seperti tertulis di Yesaya 55: 8-9, ” Sebab rancangan-Ku bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalan-Ku, demikianlah firman TUHAN. Seperti tingginya langit dari bumi, demikianlah tingginya jalan-Ku dari jalanmu dan rancangan-Ku dari rancanganmu.”

Dengan demikian apabila teori ini benar, bukankah justru kita yang akan rugi? Pasalnya bila kita minta A, menurut teori ini, kita akan mendapatkan A. Padahal bisa saja bila kita berharap A, Tuhan akan memberikan A, B, C, dan teman-temannya; atau bisa jadi tidak memberi A, tapi mengganti dengan yang jauh lebih baik meskipun tampilan luarnya kadang menipu karena tampak sebagai suatu penderitaan. Seperti nukilan lagu, “Apa yang tak pernah kupikirkan, itu yang KAU sediakan bagiku.” Manusia punya segudang keinginan dan ingin tiap keinginan itu terwujud, namun Dia tidak selalu memberikan apa yang kita inginkan karena Ia lebih tahu apa yang kita butuhkan.

Begitupun, saya sependapat bahwa kita perlu menerapkan pola pikir positif yang realistis; bukan karena pikiran itu dapat memberikan apa yang kita inginkan, tetapi sebagai ucapan syukur pada-Nya. Seperti kata Mazmur 37:4, ” dan bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu.” Bergembira sebagai ucapan syukur dan ungkapan cinta pada-Nya serta ketetapan-ketetapanNya. Terkabulnya keinginan kita adalah bonus dari rasa syukur itu.

Jujur saja, ide ini memang sangat menarik meski perlu disikapi dengan hati-hati. Bahkan saking tertariknya, saya langsung menghubungi seorang teman di sekitar gunung kembar Sindoro Sumbing untuk ikut menyaksikan sambil menggodanya untuk membuat love list. Sayang, dia tak berkesempatan menyaksikannya sehingga kami tak jadi punya bahan obrolan seru tentang kekuatan pikiran positif ini. Beruntungnya, saya bisa meminta teman-teman yang pintar dan bijak di Klewer untuk urun pendapat mengenai teori yang sangat persuasif ini. Siapa tahu Om Hai-Hai, ACC, Pak Pur, JF, Kak Penonton, Kak Rusdy, Oma Esti, Ibu Lies, Ibu Joli, Erick, Mas Daniel, Mas Ari, Mbak Noni, Mbak Priska, dan teman-teman lain yang bijak-bijak punya pandangan yang mencerahkan atas teori yang too good to be true ini. Pasalnya, kata seorang teman, if something is too good to be true, you must be extra careful with it.

GBU

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: